Google+ Followers

Thursday, 13 June 2013

Ukhuwah asas lahir masyarakat saling menghormati

Ukhuwah itu indah jika penyatuan disandarkan kepada Allah SWT dan tiada seorang manusia dapat hidup bersendirian kerana begitulah fitrah manusia dijadikan, bukan berseorangan. tetapi berdua serta berpasangan. 

Asas inilah yang harus diyakini iaitu manusia tidak akan sempurna tanpa ikatan ukhuwah kerana tanpa ukhuwah iman itu tidak akan sempurna.


Sabda Rasulullah SAW: “Tidaklah sempurna iman seseorang di antara kalian hingga dia mencintai saudaranya seperti mana dia mencintai dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).



Ikatan jiwa lahir kasih sayang

Ukhuwah adalah ikatan jiwa yang melahirkan perasaan kasih sayang, cinta dan penghormatan mendalam terhadap setiap orang. Persaudaraan yang tulus akan melahirkan rasa kasih sayang mendalam pada jiwa setiap Muslim.

Firman Allah SWT: “Dan janganlah kalian menyerupai orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang kepada mereka keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang yang akan mendapat seksa amat berat.” (Surah Ali-Imran, ayat 105) 

Islam sangat menganjurkan persaudaraan walaupun hanya dengan bermanis wajah di hadapan saudaranya. Nilai kebaikan dalam Islam sentiasa dijaga walaupun untuk perkara sekecil-kecilnya. Menghubungkan silaturahim bermula dengan salam dan senyuman itu membahagiakan orang yang melihatnya. 

Bukankah seorang Muslim itu adalah saudara bagi Muslim lainnya? Malah seorang Muslim yang sebenarnya tidak akan menganiayai saudaranya, tidak akan menghinanya apatah lagi membiarkannya terjerumus kepada kehinaan. 


Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa mencukupkan keperluan saudaranya dan membantu menghilangkan kesusahan saudaranya, nescaya Allah akan memberikan kelapangan kepadanya pada hari kiamat.” (Riwayat Muslim) 

Janganlah kita menjadi umat seperti yang digambarkan Rasulullah SAW laksana buih di lautan, banyak tetapi tidak bermanfaat, apabila dihentam ombak ia turut mengikuti ombak, kemudian bila ombak surut, buih pun ikut surut. 


Kewajipan jalin ukhuwah
Terdapat beberapa kewajipan yang seharusnya dilaksanakan oleh Muslim yang menjalin ukhuwah dalam Islam. Menghubungkan silaturahim sudah tentulah adanya hubungan muamalat yang terjalin. Jalinan ini membolehkan manusia menunaikan fardu ain dan fardu kifayah. 

Segala urusan menyentuh konsep hubungan sesama manusia. Apabila berlaku maksiat di depan mata maka menjadi fardu ke atasnya untuk menegur dan memperbetulkan kemungkaran itu. Di sinilah antara asas nilaian ukhuwah untuk menyempurnakan sebahagian daripada iman seseorang. 

Dengan menunaikan hak-hak yang telah ditetapkan di dalam persaudaraan itu, maka dalam masa sama kita sudah melaksanakan apa yang telah dianjurkan Islam. Betapa mahalnya ukhuwah ini, dia tidak bisa ditukar dengan dunia dan seisinya sekalipun. 

Allah berfirman: “Dan Dia (Allah) yang menyatukan hati-hati mereka (kaum mukminin), seandainya kamu membelanjakan dunia dan seisinya, nescaya kamu tidak akan dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allahlah yang mempersatukan hati-hati mereka.” (Surah Al Anfal, ayat 63)