Google+ Followers

Sunday, 23 June 2013

Manusia tak beradab umpama tembikar pecah

Mufti Kelantan, Datuk Mohamad Shukri Mohamad, baru-baru ini ada mencadangkan supaya pendakwah mengambil peluang menggunakan laman sosial untuk menangani perbuatan menghina Rasulullah SAW. 

Ini berikutan ada pengguna laman sosial yang menggunakan nama Calvin Gani dikesan biadab terhadap Nabi Muhammad SAW. Jika dulu perbuatan tidak beradab dilakukan dalam bentuk berbeza, kini dengan kecanggihan teknologi maklumat, ada pihak mengorbankan akhlak mereka di alam maya.



Didikan menjaga adab

Dalam konteks kehidupan masyarakat Malaysia pelbagai bangsa, agama dan budaya, kita dididik supaya sentiasa menjaga adab khususnya apabila berinteraksi lebih-lebih lagi dengan golongan lebih tua.

Umat Islam sentiasa diingatkan supaya hidup dalam adab. Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya aku Muhammad SAW tidak diutus melainkan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.”

Begitulah tingginya kedudukan adab dan akhlak dari kaca mata Islam. Rasul terakhir diutuskan kepada umatnya antaranya ialah untuk memastikan kesempurnaan akhlak serta adab termasuk adab berhias diri, menjaga orang sakit, di tempat rekreasi, menjaga kemudahan awam, menziarahi jenazah dan adab dalam pergaulan seharian. 

Perbuatan menghina Nabi Muhammad SAW adalah perbuatan tidak beradab yang dicemuh Islam. Bukan kerana penghinaan itu adalah penghinaan kepada Nabi semata-mata, tetapi Islam menyelar sebarang perbuatan tidak berakhlak dalam adab pergaulan setiap hari. 


Allah berfirman supaya manusia sentiasa mengabaikan sesuatu yang tidak berfaedah, yang mana ia menjadi tanda kejayaan hidup seorang Mukmin sejati.

Wahab Munabin pernah mengingatkan, adab dan akhlak yang buruk seperti tembikar yang sudah pecah. Tidak dapat dilekatkan lagi dan tidak dapat dikembalikan menjadi tanah. Begitu jugalah manusia yang tidak beradab dan berakhlak diumpamakan seperti tembikar pecah yang tidak berfungsi.

Kepelbagaian kemudahan teknologi hari ini memerlukan manusia supaya lebih peka menjaga adab dan akhlak. Laman sosial seharusnya dijadikan medan menyebarkan mesej berguna untuk dijadikan panduan rakan lain bukan ruang meluahkan ekspresi jiwa.


Agenda pendakwah

Andainya laman sosial digunakan untuk tujuan tidak beradab, pendidikan ke arah masyarakat beradab perlu dijadikan agenda penting pendakwah untuk mengurangkan kes-kes sedemikian. Ini bukan peranan media baru saja, tetapi usaha semua pihak menggunakan pelbagai instrumen.

Ini termasuk media arus perdana untuk berganding bahu membimbing masyarakat supaya bijak menyaring maklumat yang diterima supaya tidak terbabit dalam menyebarkan maklumat palsu atau bersifat biadab.



Credit: Dr Suriani Othamn dan Norzety Aswani Mat Yasin