Google+ Followers

Saturday, 29 June 2013

Kebajikan hapus kejahatan

Penghormatan masuk semua pintu syurga


Abu Hurairah menerangkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa menafkahkan di jalan Allah sepasang binatang nescaya diseru dia di pintu syurga: Hai hamba Allah, ini suatu kebajikan. Dan sesiapa berada daripada golongan orang yang bersembahyang dipanggil dia dari pintu sembahyang. Orang yang masuk dalam kalangan ahlul jihad dipanggil dia dari pintu al-Jihad. Sesiapa yang masuk daripada golongan orang yang berpuasa diseru dia dari pintu al-Rayyan. Dan sesiapa yang masuk daripada kalangan orang yang bersedekah diseru dia dari pintu sedekah. 

Maka berkatalah Abu Bakar: Engkau aku tebus dengan ibu dan ayahku, ya Rasulullah. Tiada suatu kemelaratan bagi orang yang diseru dari pintu itu. Maka adakah seseorang yang akan dipanggil dari semua pintu? Nabi menjawab: Ya! Dan aku harapkan engkau termasuk ke dalam golongan itu.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)



Kebajikan hapus kejahatan 


Sesiapa yang melakukan amal kebajikan dalam apa juga bentuk maka di akhirat kelak seluruh pengawal pintu syurga, masing-masing mempersilakan masuk orang yang melakukan amal kebajikan ini melalui pintu yang dijaga mereka dan ada juga segolongan orang yang mendapat penghormatan untuk memasuki semua pintu kebajikan. 

Daripada Abi Zar Jundub bin Junadah dan Abdi Rahman Muaz bin Jabal, Rasulullah SAW bersabda: “Bertakwalah kamu kepada Allah bila dan di mana saja kamu berada, susulkan kejahatan dengan kebaikan nescaya kebajikan itu akan menghapuskan kejahatan dan bergaullah dengan sesama manusia dengan akhlak yang mulia.” (Riwayat at-Tirmizi) 

Amalan kebajikan menghapuskan amalan kejahatan sebelumnya, jika kejahatan itu termasuk dosa kecil dan tidak berkaitan dengan orang lain. 

Antara akhlak mulia ialah manusia yang tidak mengganggu atau menyakiti orang lain juga melakukan perkara makruf dan berinteraksi dengan cara yang kita mahu orang berinteraksi dengan kita.