Google+ Followers

Tuesday, 1 January 2013

Sifat pemaaf tak calar maruah


Akhlak mulia kikis perasaan sombong, bendung pecah belah 
Jika bukan kita yang menimbulkan kemarahan, mungkin orang di sekeliling melakukannya kerana dalam pergaulan seharian ada masanya kita tidak sedar perbuatan atau perkataan diutarakan menyebabkan kemarahan pihak lain. 
Islam menyarankan kita supaya berhati-hati dalam setiap tutur kata serta tingkah laku supaya tidak menimbulkan rasa kurang senang orang lain. Malah, dinasihatkan supaya diam jika tiada perkara hendak diperkatakan. 

Ini kerana silap kata atau perbuatan boleh menyebabkan rasa marah yang jika gagal dibendung boleh menjurus kepada permusuhan. Pada masa sama, kita juga sentiasa diingatkan supaya bersedia memaafkan kesalahan orang lain. 

Berkaitan sifat memaafkan ini, Imam Ahmad bin Qudamah Al-Maqdisi dalam bukunya Jalan Mereka yang Menuju Allah memberi maksud memaafkan tanpa menuntut pembalasan atau ganti rugi. Alangkah indahnya akhlak yang mahu ditonjolkan oleh Islam yang perlu diwarisi setiap Muslim. 

Selalu bersifat pemaaf menterjemahkan ciri tingkah laku seorang Muslim yang telah menjadi amalan anbia. Rasulullah SAW adalah contoh terbaik untuk diteladani. 
Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, pada suatu hari Rasulullah SAW dihadiahkan masakan daging kambing oleh seorang perempuan Yahudi. Baginda SAW memakannya, begitu juga sahabat yang ada bersamanya waktu itu. Ternyata rancangan jahat perempuan Yahudi itu dapat dihidu oleh Rasulullah SAW lalu mengarahkan sahabat berhenti makan kerana masakan daging kambing itu telah ditaburi racun yang boleh membawa maut. Tatkala Rasulullah SAW mengajukan pertanyaan secara baik kepada perempuan Yahudi mengapa sanggup melakukan perbuatan kotor itu, maka perempuan Yahudi dengan tanpa berselindung menjelaskan yang dia hanya ingin tahu apakah Muhammad itu benar-benar seorang Nabi, sebab jika beliau seorang Nabi pasti masakan daging kambing itu tidak mendatangkan mudarat kerana Allah akan memberitahunya. Penjelasan perempuan Yahudi itu telah menimbulkan kemarahan sahabat, namun ditenangkan oleh Rasulullah SAW, malah baginda memaafkan perempuan Yahudi itu. 

Namun ada segelintir manusia beranggapan apabila mudah memaafkan menandakan cepat mengalah dan lemahnya jiwa. Hal ini boleh menjatuhkan maruah diri dan dipandang rendah oleh masyarakat. 

Lebih malang lagi, ada yang enggan memaafkan kerana terlampau marah hingga ke akhir hayatnya. Tindakan sedemikian bukan saja menyuburkan sifat sombong tetapi juga mencerminkan iman yang lemah kerana terpengaruh bisikan syaitan untuk memecahbelahkan orang yang beriman. 

Sebenarnya, sikap suka memaafkan tidak mengurangkan sedikit pun harga diri seperti sedekah yang tidak akan mengurangkan kekayaan dimiliki malah akan ditambah lagi kekayaan itu oleh Allah SWT. 

Begitulah orang yang memiliki sifat berlapang dada dan mudah memaafkan, maruahnya tak pernah tercemar bahkan diangkat darjatnya di sisi Allah SWT. 

Ini bertepatan sabda Rasulullah SAW: “Harta tidak akan berkurangan dengan sebab bersedekah. Allah akan menambah kemuliaan seseorang dengan sebab sikap pemaafnya dan Dia juga mengangkat tinggi kedudukan darjat seseorang yang bertawaduk kerana-Nya.” (Riwayat Muslim dan Bukhari) 

Kita perlu berusaha bersungguh-sungguh membendung kemarahan dengan banyak bersabar dan zikrullah. 

Dr ‘Aidh bin Abdullah Al-Qarni dalam bukunya ‘La Tahzan’ berkata, biarlah jiwa kita seperti laut yang luas, tidak akan terpengaruh dengan lontaran batu seorang anak kecil. Laut itu airnya suci, halal bangkainya. Begitulah perbandingan seorang insan yang memiliki kesabaran, keberanian dan kebijaksanaan, tetap mempunyai kekebalan untuk dibenci atau dicaci orang. Jiwanya tidak sedikitpun tersinggung dan terluka. 

Apabila api kemarahan sudah terpadam maka barulah muncul sinar sifat mudah memaafkan orang lain di ufuk jiwa. Inilah jalan kebaikan yang harus dijejaki bagi orang yang ingin dikasihi Allah SWT. 

FirmanNya: “...dan orang yang menahan kemarahannya, dan orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.” (Surah Ali-Imran, ayat 134) 

Menilaikan betapa pentingnya sifat ini, seharusnya kita yang selama ini mungkin keras hati amat sulit untuk memberi maaf kepada orang lain perlu segera berubah menjadi orang kaya sifat pemaaf yang melambangkan tingginya budi pekerti.
Credit: Mohd Adid Ab Rahman