Google+ Followers

Wednesday, 20 February 2013

PRASANGKA BURUK CETUS PERMUSUHAN

Perasaan buruk sangka bermula apabila seseorang mengalami ‘bisikan hati’ untuk mencurigai orang lain. Orang yang terkena penyakit ini sentiasa melihat kesilapan dan kesalahan orang lain manakala dirinya diyakini berada dalam keadaan benar. 

Sasaran adalah kepada pihak yang dimusuhinya hingga tergamak merosakkan hubungan persaudaraan. Allah berfirman: “Wahai orang yang beriman, jauhilah oleh kalian kebanyakan prasangka, (kerana) sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa.” (Surah al-Hujurat, ayat 12). 


Usah biarkan diri menjadi mangsa kepada semua terlintas dalam hati yang sering menyangka, syak dan ragu-ragu terhadap orang lain. Kita diminta membersihkan hati daripada terkena kotoran prasangka yang akan membawa dosa. 


Bebaskan hati kita daripada sebarang syak, keraguan dan bersih perasaan terhadap saudara kita. 

Apabila sangkaan buruk tersebar dalam masyarakat, ia boleh menjadi fenomena salah tanggapan yang menyebabkan lunturnya warna hubungan sosial yang dipertahankan selama ini. 

Persahabatan akan digantikan permusuhan. Keakraban bertukar kebencian, manakala pujian akan bertukar kepada penghinaan. Fenomena mendukacitakan ini menyebabkan ikatan persaudaraan kian tercarik dan simpulan ukhuwah makin terungkai.

Imam al-Ghazali dalam Ihya Ulumuddin berkata, “Ketahuilah bahawa prasangka buruk adalah haram seperti halnya ucapan yang buruk. Sebagaimana haram atasmu membicarakan keburukan seseorang kepada orang lain, maka tidak boleh juga membicarakannya kepada dirimu (hatimu) sendiri dan engkau berprasangka buruk terhadap saudaramu. 
Dan yang aku maksudkan adalah keyakinan hati terhadap orang lain dengan keburukan. Adapun apa yang terlintas dan bisikan hati maka hal itu dimaafkan, bahkan keraguan juga. Akan tetapi yang dilarang adalah menyangka, dan prasangka adalah kata lain dari sesuatu yang dijadikan sandaran yang hati condong kepadanya. 

Rasulullah SAW telah menunjukkan sifat mulianya yang sentiasa memandang baik terhadap makhluk ciptaan Allah. 

Daripada Sa’id bin Al-Musayyib, katanya: “Telah menulis kepadaku beberapa orang ikhwah daripada sahabat Rasulullah SAW: Hendaklah engkau meletakkan urusan saudara engkau di tempat yang sebaiknya selagi kamu tidak didatangi oleh perkara yang menurunkannya dan jangan kamu menyangka satu kalimah yang keluar daripada seorang Muslim itu tidak baik sedangkan kamu masih ada peluang untuk menjadikannya baik.”
Credit: Amran Zakaria