Google+ Followers

Saturday, 4 May 2013

Selamat daripada api neraka jika baik akhlak


Akhlak baik jauh dari neraka

Rasulullah SAW bersabda: “Bukankah aku telah memberitahu kamu semua mengenai orang yang diharamkan masuk ke neraka atau orang yang diharamkan ke atasnya neraka? Mereka ialah orang yang berdamping rapat dengan orang ramai (baik pergaulannya), hatinya tenang, berlemah lembut serta mudah dibawa berunding.” (Riwayat at-Tarmizi) 

Setiap Muslim hendaklah sentiasa beramal dengan ajaran Islam yang sebenar serta bergaul rapat dengan masyarakat menggunakan budi bahasa lembut, selalu bertolak ansur, tolong menolong dan bantu membantu. Tidak melakukan perkara yang menimbulkan sakit hati orang lain dan mendatangkan dosa seperti berbuat khianat, merompak, menipu dan seumpamanya.



Tabiat manusia berhubung rapat dengan keteguhan iman dan kesabarannya

Jika baik akhlak seseorang itu, maka dia akan selamat daripada balasan api neraka dan begitulah sebaliknya kerana baik buruknya seseorang terletak pada sejauh mana pandangan masyarakat umum terhadap dirinya selain daripada penilaian yang dihitung oleh Allah SWT sendiri.

Daripada Abu Hurairah, katanya, Rasulullah SAW bersabda: “Apakah tidak menarik hatimu bagaimana Tuhan menghindarkan daripadaku caci maki dan kutukan orang Quraisy. Mereka mencaci maki dan mengutuk orang yang tercela, sedangkan aku orang yang terpuji.” (Riwayat Bukhari)

Ada dua sifat bertentangan, yang terpuji (mahmudah) dan tercela (mazmudah). Rasulullah adalah manusia yang terpuji. Meskipun ditentang, dimusuhi mula-mula dengan kata-kata, kemudian dengan makian, penghinaan, ancaman dan akhirnya pembunuhan namun Baginda tidak pernah membalas. 


Baginda tidak pernah marah dan bertindak keras bahkan bersikap tenang dan tidak pernah berputus asa. Nama baginda mencerminkan akhlak Baginda yang sekali gus melontar kembali setiap tohmahan dan keburukan dilemparkan kepada yang mengutuk itu sendiri.



Lihat kebenaran Rasulullah
Musuh Baginda sama ada kaum kafir atau pun kalangan kaum munafiqin hingga akhirnya mereka melihat kebenaran yang dibawa Baginda dan memeluk Islam.

Bukankah Allah SWT telah memberi peringatan kepada Rasulullah SAW mengenai manusia akan lari dan menjauhkan diri jika Baginda bersikap keras dan kasar. Sedangkan melalui kasih sayang, hati yang keras menjadi lembut dan cair untuk menerima kebenaran.