Google+ Followers

Sunday, 17 November 2013

Berdoa agar kedukaan diganti gembira

Ummu Salamah berkata, “Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Seorang hamba Allah yang ditimpa bencana, kemudian beliau berdoa: Kita semua milik Allah dan kita pasti kembali semula kepada-Nya. Ya Allah, berilah pahala kepada saya dengan sebab bencana ini. Gantikan kepada saya dengan perkara yang lebih baik. Allah pasti memberi pahala dan ganti kepadanya dengan perkara lebih baik. 

Ummu Salamah berkata lagi: Apabila Abu Salamah meninggal dunia, saya membaca doa yang diajar oleh Rasulullah. Kemudian Allah memberi kepada saya pengganti yang lebih baik daripada Abu Salamah iaitu Rasulullah.” (Riwayat Muslim) 


Abu Hurairah berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Allah berfirman: Apabila Aku mengambil nyawa seorang yang dikasihi oleh hamba-Ku yang beriman, kemudian beliau bersabar dan rela, sudah pasti balasan untuknya adalah syurga.” (Riwayat Bukhari) 


Usah layan perasan duka 

Pastinya reaksi awal sesetengah kita apabila ditimpa bencana atau kekecewaan ialah melayan perasaan yang berduka. Jarang sekali kita teringat untuk menerima keadaan itu dengan hati yang reda apa lagi berdoa mengharapkan diganti dengan perkara baik. 

Dalam keadaan tertekan, kita sering memikirkan apakah yang perlu dilakukan dan kebingungan menyebabkan kita lupa. Semoga janji Allah SWT untuk menggantikan perkara lebih baik menjadi pendorong untuk umat Islam menerima ujian dengan penuh kesabaran serta perasaan reda. 

Ia sewajarnya menjadi reaksi umat Islam, sabar berdepan saat sukar dan pada masa sama tidak jemu berdoa semoga kesukaran digantikan dengan sesuatu yang lebih baik. Dengan izin Allah, kita pasti menerima khabar gembira. 
Sesungguhnya setiap yang berlaku ada hikmah dan bagaimana kita menerima peristiwa itu menentukan keadaan yang menyusul. Disebabkan itu umat Islam perlu bersangka baik terhadap ketetapan Allah SWT untuk mereka.