Google+ Followers

Sunday, 6 April 2014

Musibah didik jiwa sabar, mantap iman

Pepatah Melayu berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul adalah ungkapan bagi menzahirkan perkongsian perasaan masyarakat terutama apabila seseorang ditimpa sesuatu musibah. 

Musibah menimpa yang meruntun emosi seseorang sehingga kadang-kadang sukar diungkapkan melalui kata-kata. Barangkali itulah, ada orang yang tidak mahu berkongsi sesuatu musibah dengan orang lain kerana ia bukan mudah untuk dimengertikan.


Namun, di sebalik itu, ia memerlukan penawar yang boleh mengubat dan mengurangkan kepedihan membuku di hati. Al-Quran meraikan fitrah manusia yang sensitif terhadap sesuatu terjadi dalam hidupnya termasuk musibah seperti kehilangan orang disayangi atau kerosakan harta benda. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan sesungguhnya akan Kami (Allah) berikan cubaan (atau ujian) kepada kamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan khabarkanlah berita gembira kepada orang yang sabar. (Iaitu) orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan Inna Lillahi wa ilahi raji`un (iaitu sesungguhnya kami ini milik Allah dan kepada-Nya kami kembali). Mereka itulah orang yang mendapat keampunan dan rahmat daripada Tuhan mereka dan mereka itulah orang yang mendapat petunjuk. (Surah al-Baqarah, ayat 155-157) 

Terima qada dan qadar 

Ayat itu memberi panduan kepada mereka yang ditimpa musibah supaya bersabar dan segera merujuk kembali kepada Allah SWT dengan penuh keredaan menerima segala qada dan qadar. Pada masa sama bermuhasabah diri apakah hidup ini penuh kepatuhan kepada-Nya atau sebaliknya? 

Melalui ayat itu juga, kita dapat mengenal pasti musibah adalah bentuk ujian yang diberikan oleh Allah SWT kepada manusia dan sebagai pendidikan jiwa. Ujian mendidik manusia supaya terus memantapkan keimanan kepada Allah SWT, menguatkan akidah dan menanam sifat sabar dalam diri. 
Natijahnya akan lahir insan yang kuat akidah dan keimanannya kepada Allah SWT, mantap kesabarannya sekalipun dilanda musibah besar. Kehilangan nyawa dan harta benda menyedarkan manusia, apa yang ada padanya bukan miliknya secara mutlak. 

Rasulullah SAW menasihatkan umat Islam supaya bersabar dan segera kembali kepada Allah SWT apabila ditimpa musibah. 

Diriwayatkan oleh Imam Muslim daripada Ummu Salamah, beliau mendengar Rasulullah SAW bersabda: Tiada seorang hamba yang ditimpa musibah seraya berkata, Inna Lillahi wa inna ilahi raji`un. Sambil mereka berdoa: Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kepadaku pahala akibat musibah ini dan gantikanlah kepada aku sesuatu yang lebih baik daripada musibah yang menimpa diriku, kecuali Allah mengurniakan pahala (ganjaran) kepadanya, setelah ditimpa musibah dan Allah akan menggantikan sesuatu yang lebih baik daripada musibah yang menimpa. 

Bagaimanapun, apa yang digantikan Allah SWT tidak semestinya diperoleh di dunia dalam bentuk apa yang kita fikirkan. Oleh itu, musibah yang menimpa itu antara rahmat Ilahi yang tidak diketahui oleh manusia. 



Musibah sebagai rahmat 

Hal ini diakui Rasulullah SAW ketika Baginda berdepan kematian anaknya Ibrahim seperti yang diriwayatkan Imam al-Bukhari dan Muslim. Sebagai manusia, Baginda SAW turut mengalirkan air mata apabila berhadapan keadaan sedemikian. Seorang sahabat bertanya: Bukankah tuan melarang kami menangisi kematian? Baginda bersabda: Sesungguhnya musibah itu adalah rahmat. Kemudian Rasulullah berkata lagi: Mata tetap mengalirkan air mata dan hati tetap dirundung kesedihan, dan kami tidak berkata melainkan sesuatu ucapan yang Allah reda, dan sesungguhnya pemergianmu wahai Ibrahim cukup menyedihkan. 

Hadis itu juga mengisyaratkan kesedihan dan tangisan seseorang itu yang diiringi sikap reda dengan qada dan qadar Ilahi, bukanlah menafikan sifat sabar atau mengurangkan keimanan seseorang ketika ditimpa musibah. 

Umar bin al-Khattab menyifatkan musibah sebagai nikmat. Katanya, tidak aku ditimpa musibah, melainkan aku dapati padanya tiga nikmat. Nikmat pertama, musibah yang menimpa itu bukanlah yang berkaitan dengan agama. 

Nikmat kedua, musibah itu bukanlah musibah yang besar seperti yang menimpa umat sebelumnya. Nikmat ketiga, sesungguhnya Allah SWT akan memberi balasan baik daripada musibah itu. 

Kurniaan yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada orang yang bersabar dan kembali menyerah diri kepada-Nya adalah suatu keampunan, kerahmatan dan hidayah. Di situlah ada hikmah dan nikmat yang perlu disingkap dengan mata hati.