Google+ Followers

Monday, 31 October 2011

Tak aibkan jenazah lambang peribadi mulia

BANYAK kali kita didedahkan berita dan paparan foto bagaimana mayat atau jenazah diaibkan dengan kejam dan memalukan. Sesungguhnya perilaku itu menyeleweng daripada ajaran agama. 

Apabila ada kalangan orang Islam bertindak di luar batas ketamadunan manusia, maka terlucutlah nilai kemanusiaan dan keadaan begini memberikan gambaran serong terhadap imej Islam itu sendiri.
Jenazah walau apa anutan agama mereka sekalipun seharusnya dihormati sebagai makhluk ciptaan Allah. Kita tidak dibenarkan mencerca, apatah lagi mengaibkan jenazah di khalayak umum.


Dikisahkan, terjadi peristiwa bagaimana Rasulullah secara psikologi mendidik umatnya menghormati jenazah. Meskipun kisah ini membabitkan insiden Rasulullah SAW berdiri menghormati jenazah orang bukan Islam, ia menjadi hujah kukuh jenazah orang Islam lebih wajib dihormati. 


Sahl bin Hunaif dan Qais bin Sa’ad menceritakan. Suatu hari ada jenazah lalu di hadapan Rasulullah SAW, lalu Baginda berdiri. Melihat tindakan Rasulullah SAW itu, sahabat berkata: “Wahai Rasulullah, jenazah itu adalah jenazah Yahudi.” Baginda Rasulullah SAW menjawab: Bukankah dia juga manusia.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 
Itu jenazah bukan Islam, bagaimana pula jenazah orang Islam? Sudah tentu menjadi kewajipan orang yang hidup menguruskannya dengan penuh penghormatan. Jangan kerana keperibadiannya negatif ketika hidup kita memalukannya. 

Bertindak kejam dengan melakukan tindakan mengaibkan jenazah bukan saja tidak berperikemanusiaan, tetapi juga melakarkan ciri peribadi pendendam dan sombong. 
Kita harus insaf akan tiba giliran kita. Jika kita prihatin terhadap ketibaan maut, sudah pasti tidak tergamak berbuat kasar dan memalukan waris si mati. 

Islam amat menekankan peribadi umatnya. Akhlak dalam Islam juga luas, akhlak terhadap sesama manusia, akhlak terhadap haiwan, berakhlak baik terhadap alam, malah terangkum juga berakhlak murni terhadap orang yang mati. 

Jenazah seharusnya dimandikan mengikut aturan ditetapkan agama, dikafankan dengan baik kemudian diusung ke tanah perkuburan dengan segera untuk pengebumian. Inilah dianjurkan Rasulullah SAW kepada umatnya dan seharusnya kita turuti. 

Bahkan Islam bukan saja mengajar umatnya menghormati dan mengebumikan jenazah dengan tertib, malah ketika seseorang terlantar sakit kita dianjurkan menziarahinya. Begitulah indahnya Islam. 

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Sesiapa mendatangi saudaranya (yang sedang sakit) untuk menjenguknya, maka dia seperti berjalan di taman syurga sampai dia duduk. Jika ia duduk maka dia akan diliputi rahmat. Apabila seseorang menjenguknya pada pagi hari, maka 70,000 malaikat berselawat kepadanya sehingga petang. Apabila dia menjenguknya pada petang hari, maka 70,000 malaikat berselawat kepadanya sehingga pagi.” (Hadis riwayat Ibnu Majah) 

Sabda Rasulullah SAW lagi: “Ada lima hak seorang Islam ke atas orang Islam lain. Menjawab salam, menziarahinya ketika sakit, melawat jenazah, menerima jemputannya dan mendoakannya apabila dia bersin.” (Hadis Bukhari, Muslim, Ahmad dan Abu Daud) 

Jelas jalur bersosial dalam Islam begitu harmoni dan indah dengan menyenaraikan tata tertib sungguh murni. 

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Sesungguhnya Allah berfirman pada hari kiamat: Wahai manusia, aku sakit tetapi kamu tidak menziarahi-Ku. Manusia menjawab: Wahai Tuhan, bagaimana aku hendak menziarahi-Mu, sedangkan Engkau Tuhan sekalian alam? Allah berfirman: Tidakkah kamu ketahui bahawa hambaku si polan itu sakit tetapi kamu tidak menziarahinya? Adakah kamu tahu, bahawa jika kamu menziarahinya, maka kamu akan mendapati Aku di sisinya.” (Hadis riwayat Muslim) 

Kerukunan hubungan sosial itu dikukuhkan dalam persoalan pengurusan jenazah sekalipun. Jangan aibkan jenazahnya meskipun dia sangat kita benci, usah kita malukan keluarganya walaupun dia pernah bersalah kepada kita. 



Mohd Rizal Azman Rifin