Google+ Followers

Wednesday, 5 November 2014

Tersenyum saat kematian




KEMATIAn memisahkan kita dengan orang yang kita cintai. Namun, suatu hari nanti kita akan dipertemukan dengan orang yang kita cintai di akhirat kelak. – Gambar hiasan

APABILA sakit Rasulullah SAW semakin berat, baginda memanggil puterinya Fatimah. Puteri kesayangan Nabi SAW ini segera mendatangi rumah baginda untuk memenuhi panggilan tersebut.                   

Apabila Fatimah tiba, baginda menyambutnya dengan mesra. Baginda lalu mempersilakannya duduk di sebelah baginda Nabi SAW. Tidak lama kemudian, Rasulullah SAW membisikkan sesuatu kepada Fatimah.

Mendengar apa yang dibisikkan itu, Fatimah menangis. Melihat puterinya bersedih, Rasulullah SAW menjadi kasihan kepadanya. Baginda lalu berbisik kepadanya lagi. Kali ini, Fatimah tersenyum.

Siti Aisyah yang melihat perkara ini berasa hairan. Beliau ingin tahu apakah perkara yang dibisikan Rasulullah kepada Fatimah itu. Namun apabila Aisyah bertanyakan perkara itu, Fatimah menolak memberitahu. Beliau berkata: “Saya tidak dapat mendedahkan rahsia Rasulullah SAW selagi mana baginda masih hidup.” Beberapa masa kemudian, Rasulullah wafat. Aisyah kembali bertanyakan perkara ini kepada Fatimah.

Beliau berkata: “Saya meminta kepadamu, demi hak saya ke atasmu, beritahukanlah ucapan yang Rasulullah bisikan kepadamu ketika itu.” Fatimah berkata: “Kerana engkau bertanya pada masa ini, maka aku akan memberitahunya.” 

Fatimah bercerita: “Pada bisikan pertama, baginda memberitahu bahawa biasanya Jibril membacakan al-Quran kepada baginda satu kali sahaja setiap tahun. Namun pada tahun ini, Jibril membacakannya hingga dua kali. Aku merasa ini menjadi pertanda bahawa ajalku telah dekat. Maka bertakwalah kepada Allah SWT dan bersabarlah. Sesungguhnya aku akan mendahuluimu.” “Itu sebabnya aku menangis sebagaimana yang engkau lihat.” 

“Baginda menjadi kasihan kepadaku,” lanjut Fatimah. “Beliau lalu berbisik kali kedua dan berkata: Tidakkah engkau suka menjadi penghulu semua perempuan ahli syurga? Sesungguhnya engkau akan menjadi ahli keluargaku yang paling pertama menyusulku.” Fatimah berkata: “Kerana ucapan ini aku lalu tersenyum.” (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Berdamai dengan-Nya Kematian sangat menyedihkan, sekali gus sangat menggembirakan. Kematian memisahkan kita daripada orang yang kita cintai.

Namun kematian juga pada satu hari mempertemukan kita dengan orang yang kita cintai. Justeru, berita kematian membuat Fatimah menangis juga tersenyum.

Menurut ramai ahli sejarah, Fatimah meninggal dunia enam bulan selepas hari mangkat baginda Rasulullah SAW. Menurut Abu Jaafar al-Baqir, usia beliau pada masa itu ialah 28 tahun. Semoga Allah meredai beliau dan seluruh ahli keluarga juga para sahabat Nabi SAW sekalian.

Siapa yang ingin tersenyum apabila menyambut kematian, berdamailah dengan Allah SWT daripada sekarang. Kembalilah kepada agama Allah SWT, tinggalkan maksiat dan mulalah mengumpulkan bekalan.

Allah sangat suka kepada hamba yang kembali kepada-Nya. Rasulullah SAW bersabda: Apabila seorang mukmin akan meninggal dunia, malaikat menceritakan reda Allah SWT dan kemuliaan yang telah tersedia baginya.

Justeru, tiada sesuatu yang lebih ia sukai berbanding apa yang tengah disaksikannya ini. Ia menjadi sangat suka berjumpa dengan Allah SWT dan Allah pun suka berjumpa dengannya. (riwayat al-Bukhari dan Muslim) Semoga Allah SWT menjadikan kita termasuk dalam kalangan orang yang tersenyum apabila meninggal dunia nanti. Amin ya rabbal alamin.