Google+ Followers

Sunday, 8 December 2013

Amalan baik balasan baik

DALAM kehidupan seharian kita, umat Islam sangat digalakkan menjaga pakaian, pergaulan dan percakapan supaya menjadi umat yang beriman dan bertakwa. Apabila semua ini dijaga maka ia akan mendatangkan kebaikan dan kebajikan serta ibadah kepada diri yang tentunya mendapat balasan pahala daripada-Nya.

Sesungguhnya dengan ilmu, amal dan akhlak yang baik akan menjuruskan kepada kehidupan yang baik dan sejahtera. Begitulah juga, cara menjaga diri dan maruah sangat penting dalam kehidupan seharian setiap Muslim.

Dalam pergaulan dan hubungan kemasyarakatan, berpakaian yang sesuai, apa lagi yang menepati syariat mestilah dipraktikkan dalam kehidupan. Semua ini akan mengangkat martabat dan akhlak umat Islam, yang akhirnya Islam akan dipandang tinggi dan mulia oleh penganut agama lain.

Antara aspek yang membabitkan cara berpakaian Muslim ialah:
Memakai pakaian yang menutup aurat. Pakaian tersebut tidak ketat dan tidak jarang yang boleh menampakkan aurat.

Memakai pakaian yang kemas dan bersih sesuai dengan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Sesungguhnya Allah baik serta suka akan kebaikan, suci dan suka akan kesucian.” (riwayat Tirmidzi)

Sebagai umat Islam khususnya remaja Islam, memilih pakaian juga penting dalam kehidupan seharian. Berpakaian hendaklah mengikut cara Islam.

Tidak memakai pakaian yang terdapat lambang-lambang yang diharamkan seperti lambang-lambang kumpulan Black Metal, lambang-lambang kumpulan ajaran sesat dan lambang-lambang agama lain.

Seterusnya dalam kehidupan, cara pergaulan juga penting dipraktikkan sebagai amalan yang baik dalam rutin kehidupan seharian. Antaranya;
* Memberi salam dan berjabat tangan ketika bertemu dengan saudara Islam. (Dalam batasan syarak)
* Menjaga tata susila dan hukum syarak dalam pergaulan.
* Hormat-menghormati, berkasih-sayang dan beramah-mesra antara satu sama lain.
* Bertukar-tukar pendapat.
* Menjaga rahsia dan keaiban orang lain.
* Mementingkan sahabat lebih daripada diri sendiri.
* Menepati janji yang baik.
* Memberi salam dan berjabat tangan meninggikan kemuliaan diri.

Justeru, Nabi SAW bersabda: “Kemuliaan manusia adalah agamanya, harga dirinya (kehormatannya) adalah akalnya, sedangkan ketinggian kedudukannya adalah akhlaknya.” (riwayat Ahmad dan Al Hakim).

Di samping itu, aspek yang peri penting dipraktikkan di dalam kehidupan ialah cara percakapan yang baik. Percakapan yang baik membuktikan seseorang itu berilmu dan beramal dengan baik. Oleh itu, sebelum mengeluarkan kata-kata, perlulah berfikir dahulu. Antaranya;
* Bercakap dengan perkataan yang baik dan sekiranya tidak tahu lebih baik berdiam diri.
* Berlemah-lembut dan menggunakan bahasa yang sopan apabila berinteraksi.
* Percakapan yang menyenangkan.
* Bercakap tentang perkara yang membawa kemajuan diri, masyarakat dan negara.
* Bercakap benar tentang perkara yang diketahui.

Oleh itu, Nabi SAW selalu berpesan: Di antara akhlak seorang mukmin adalah berbicara dengan baik. Apabila mendengarkan pembicaraan, dia tekun, apabila berjumpa orang, dia menyambut dengan wajah senang dan apabila berjanji, ia ditepati.” (riwayat Ad Dailami)

Maruah diri atau akhlak mestilah sentiasa dijaga supaya kita sentiasa dipandang tinggi dan mulia di sisi manusia dan di sisi Allah SWT. Mengkesampingan perihal ini akan menatijahkan;
Kehidupan tidak diberkati kerana jauh daripada cahaya petunjuk Allah.
* Mendapat dosa kerana melanggar syariah Allah.
* Menjadi terpinggir kerana dipulaukan oleh rakan-rakan dan masyarakat sekeliling.
* Mendorong kepada berlakunya kes-kes jenayah seperti rogol dan sumbang mahram.
* Melahirkan masyarakat yang kucar-kacir dan negara yang tidak tenteram serta menyukarkan pembinaan tamadun.
* Masyarakat akan memandang rendah dan menghina orang yang tidak bermoral seperti penagih dadah.

Nabi SAW berpesan: €œTidak ada sesuatu yang lebih berat dalam timbangan (pada hari kiamat) daripada akhlak yang baik.” (riwayat Abu Daud)
Kesimpulannya, setiap amalan yang baik akan mendapat balasan yang baik di sisi-Nya. Oleh itu, laksanakan dengan sebaik-baiknya. Sebagai ibu bapa, mereka wajar mendidik anak-anak dengan percakapan, pergaulan dan berpakaian yang baik. Manakala sebagai generasi muda Islam sewajarnya memahami syariat Islam, mengikut suruhan ibu bapa yang baik ke arah kebaikan diri pada masa depan.



Credit: DR. AMINUDIN MANSOR