Google+ Followers

Monday, 5 May 2014

Jadilah manusia sentiasa bersyukur

Banyak ayat al-Quran dan hadis yang membincangkan soal syukur. Ada yang menjelaskan hakikat syukur, perintah bersyukur, manfaatnya, alasan bersyukur, balasan bagi yang bersyukur dan ancaman bagi yang tidak bersyukur. 

Oleh itu, bersyukur adalah sifat yang mulia di sisi Islam. Kita sering mendengar keluhan dan rungutan daripada manusia yang tidak tahu erti syukur serta sering mempersoalkan segala kekurangan diri mereka.


Sebagai manusia, tentu pernah terdetik dalam hati mengapa kadangkala seseorang itu sentiasa mendapat kegembiraan seperti cepat naik pangkat, murah rezekinya serta beroleh kejayaan cemerlang dalam pelajaran sedangkan dia selalu melakukan kemungkaran? 

Harus diingat penganugerahan yang dikurniakan oleh Allah kepada hamba-Nya adalah satu bentuk ujian untuk menilai sejauh mana keikhlasan orang berkenaan. Allah mengurniakan rezeki kepada hamba-Nya tanpa menilai baik buruk seseorang. 

Anugerah dikurniakan untuk menilai keikhlasan insan 


Allah menguji setiap hamba dengan anugerah yang dikurniakan untuk menilai sejauh mana keikhlasan dan kesedaran insan berkenaan. 
Jika dia hamba Allah yang sedar akan tanggungjawabnya sebagai manusia, dia akan sentiasa sedar kelemahan dirinya dan bersyukur dengan kurniaan tersebut serta berubah untuk menjadi insan yang terbaik, tetapi jika berlaku sebaliknya, maka dia menimbulkan kemurkaan Allah. 

Allah berfirman yang bermaksud: “Hai orang yang beriman, makanlah antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah.” (Surah al-Baqarah, ayat 172)  

Seterusnya firman Allah yang bermaksud: 

“Sesungguhnya apa yang kamu sembah selain Allah itu adalah berhala, dan kamu membuat dusta. Sesungguhnya yang kamu sembah selain Allah itu tidak mampu memberikan rezeki kepadamu; maka mintalah rezeki itu di sisi Allah, dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepada-Nya. Hanya kepada-Nya kamu akan dikembalikan.” (Surah al-Ankabut, ayat 17) 

Oleh itu, manusia perlu menyemai rasa syukur dengan nikmat yang dikurniakan Allah. Sifat syukur selalu datang apabila kita pernah berasa suatu kehilangan. 

Jelaslah bahawa, sifat syukur atau berterima kasih adalah sifat terpuji yang paling tinggi bagi nilai seorang Muslim. 

Jika sabar membawa erti seseorang itu berjaya mengawal dan menahan dirinya daripada sesuatu, maka syukur membawa erti kita melakukan sesuatu itu untuk menunjukkan yang kita gembira dengan pemberian Allah. 

Bersyukur adalah sifat yang kekal sehingga dimasukkan kita ke dalam Syurga. 


Sujud syukur amalan sunah 

Di samping itu, melakukan sujud syukur juga amalan sunah yang harus diamalkan setiap Muslim. 

Sujud syukur adalah sunah yang ditinggalkan kepada kita untuk menunjukkan terima kasih atas nikmat yang dilimpahkan Allah SWT atau terhindar seseorang daripada bahaya dan malapetaka. 

Firman Allah yang bermaksud: “Sesiapa yang bersyukur, maka sesungguhnya faedahnya itu hanya terpulang kepada dirinya sendiri, (tetapi) sesiapa yang kufur (tidak bersyukur) maka tidaklah menjadi hal kepada Allah kerana sesungguhnya Allah itu Maha Kaya lagi Maha Terpuji. (Surah Luqman ayat 12) 

Dalam kita melayari kehidupan ini, perlu diletakkan kesedaran pada diri, bahawa dunia pasti akan ditinggalkan dan akhirat tempat yang pasti kita datangi. 

Apabila manusia hilang rasa syukur, mereka berasakan dunia ini lebih besar berbanding akhirat, maka manusia mula melakukan perkara yang dilarang Allah. 

Sebagai hamba di muka bumi ini, kita mesti sentiasa reda dan bersyukur atas nikmat yang Allah kurniakan kepada kita walau ia sekecil zarah sekalipun.




Credit: Nur Syamimi Muhamad Shahimi