Google+ Followers

Tuesday, 22 July 2014

Syukuri nikmat sihat

SEBAGAI manusia kita kadang-kala terlupa betapa banyak dan besarnya nikmat Allah SWT di dunia ini, terutama di bulan Ramadan untuk kita memanfaatkannya. Hal ini disebabkan oleh kesibukan kita mengejar harta dan kekayaan dunia. Sebagai umat Islam kita diingatkan supaya sentiasa mensyukuri segala nikmat Allah SWT yang dianugerahkan kepada kita.

Antara nikmat kepada umat Islam yang paling besar ialah nikmat Islam dan nikmat iman. Dengan Islam dan beriman kita dapat berpuasa di bulan Ramadan yang penuh dengan pahala dan keberkatan. Dalam hal ini, Allah SWT berfirman yang maksudnya: Dan sesungguhnya telah datang kepada kamu daripada Allah cahaya dan kitab yang terang. Dengan itulah Allah memimpin siapa yang mahu mengikut keredaan-Nya ke jalan perdamaian dan dikeluarkan-Nya kepada cahaya yang terang, dan mereka dipimpin-Nya ke jalan yang lurus. (al-Maidah:15-16)

Melalui al-Quran yang diturunkan dalam bulan Ramadan dan as-Sunnah, umat Islam dapat mencari petunjuk hidup, bagi pembentukan akhlak dengan keimanan kepada-Nya. Segala-galanya adalah nikmat yang tidak terkira dalam kehidupan di dunia dan di akhirat.

Nikmat yang paling besar adalah nikmat sihat. Apabila seseorang itu sihat tubuh badannya semua ibadah dan kerja boleh dilakukan dengan mudah dan senang. Nikmat sihat juga menjadikan kita dapat menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadan dengan sempurna.

Sebagai umat Islam yang diberi akal dan fikiran melalui hati dan perasaan, mengapa kita tidak belajar menikmati sesuatu yang kecil yang sangat banyak terdapat di sekitar kita? Jika kita selalu memikirkan dan merasainya kita akan berasa betapa besarnya nikmat yang dilimpahkan oleh Allah SWT kepada kita.

Betapa banyaknya nikmat yang dianugerahkan oleh Allah, antaranya nikmat akal, nikmat hati, nikmat umur, nikmat rezeki, nikmat sihat, nikmat masa, nikmat kebahagiaan, dan nikmat ketenangan jiwa. Segala-galanya bertujuan menyempurnakan tingkat kepatuhan kepada Allah SWT.


Orang terkaya

Hukamak pernah berkata, “Kelemahan hidup melemahkan jiwa, kesusahan hidup mencerdaskan fikiran, pujian menjatuhkan martabat, celaan menyedarkan diri dan syukur mendatangkan tambahan nikmat. Apabila seseorang itu telah reda menerima apa-apa yang dikurniakan oleh Allah SWT kepadanya, maka dia akan menjadi orang yang terkaya di dunia."

Kenikmatan yang terapung dan terbesar adalah kenikmatan yang membawa kepada kenikmatan akhirat. Oleh sebab itu, perbuatan seseorang mukmin harus dibalas dengan pahala dan merasakan kenikmatan.

Ia akan diberi pahala dalam makan, minum, berpakaian, tidur, berjaga dan dalam perkahwinannya jika disertai niat ikhlas mencari reda Allah. Apa lagi jika dia menikmati keimanannya, ibadahnya, kerinduannya kepada Allah SWT. Oleh itu, umat Islam harus bersyukur kepada-Nya.

Ada juga kenikmatan dunia yang tidak membawa apa-apa, bahkan menghalang seseorang itu untuk memperoleh kenikmatan di akhirat. Ini adalah kelazatan dan kenikmatan dunia yang harus. Kenikmatan seperti ini waktunya sangat singkat dan seharusnya seseorang itu mencari sesuatu yang lebih bermanfaat. Antara kenikmatan inilah yang disebutkan oleh Rasulullah SAW yang bermaksud: “Setiap mainan dan kesenangan yang di nikmati seseorang adalah batil, kecuali memanah, melatih kudanya dan bermesra dengan isterinya, kerana semua ini adalah benar" (riwayat Abu Daud dan Ahmad).

Tentang kesyukuran Allah SWT berfirman yang bermaksud: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu. (Ibrahim: 7)

Jelaslah, dapat difahami bahawa Allah akan mengagungkan ilmu, menambah pemahaman, memberkati rezeki, memberikan pertolongan, dan memperbanyak kebaikan atas diri anda.

Selanjutnya dalam ayat yang lain, Allah SWT berfirman yang bermaksud: Dan Dia menyempurnakan untukmu nikmat-Nya zahir dan batin. (Luqman: 20)

Ini bermaksud termasuk nikmat yang khusus dan umum yang berkaitan dengan urusan dunia dan akhirat, keluarga dan harta dan yang berkaitan dengan potensi, jiwa dan raga.


Keredaan-Nya

Oleh itu, segala nikmat pancaindera ini hendaklah dijaga agar tidak disalah gunakan yang membawa kepada yang haram. Umat Islam juga diminta menjaga aurat atau kehormatan daripada melakukan segala macam larangan Allah SWT terutamanya di bulan Ramadan.

Dalam sebuah hadis daripada Abi Yahya Shuhaib Bin Sinan r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Sungguh baik nasib orang yang beriman, kerana dalam semua keadaan mereka mendapat kebaikan. Dan tidak ada habuan yang baik seperti ini kecuali bagi mereka yang beriman. Apabila mendapat kesenangan maka ia akan bersyukur, maka syukur itu baik baginya dan apabila ditimpa musibah, maka ia bersabar, maka sabar itu baik baginya. (riwayat Muslim)

Kesimpulannya, kita umat Islam seharusnya mensyukuri nikmat Allah, terutamanya di bulan Ramadan. Antara nikmat yang paling besar adalah nikmat kesihatan. Justeru, sama ada nikmat kecil atau nikmat yang besar dalam bulan Ramadan dan bulan-bulan lain kita wajar bersyukur atas nikmat itu dan menggunakan nikmat itu untuk mencari keredaan Allah SWT, baik untuk kegunaan dirinya sendiri atau orang lain sebagai sedekah atau pertolongan kepada mereka.





Credit: 
DR. AMINUDIN MANSOR